Pejuang Hak Kebebasan Wanita : Di mana Suara kamu?

Wednesday, January 7, 2009


السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم.. الحمدلله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، وعلى اله وصحبه أجمعين. أما بعد

Jujur saya katakan, terasa sangat hiba bila kanak-kanak menjadi mangsa robekan ganas haiwan bernama Yahudi. Malah lebih ganas dari haiwan perilakunya. Begitu juga pembunuhan dan siksaan terhadap kaum wanita dan golongan tua. Bukan beerti saya tidak hiba akan hilangnya pemuda-pemuda agama. Sementelahan pemuda-pemuda sememangnya diatur untuk menjaga perbatasan daulah.

Dalam Islam itu sendiri telah menetapkan etika untuk berperang. Bukan sahaja tidak boleh membunuh kanak-kanak, wanita dan golongan tua sesuka hati malahan pokok tanaman, binaan rumah juga tidak boleh sewenangnya dihancurkan. Saya tertarik dengan satu kisah yang telah terakam dalam Sirah Nabawi ketika berlakunya Peperangan Ahzab. Baginda Rasulullah SAW telah meminta seorang sahabat bernama Sa’ad bin Muaz supaya menjatuhkan hukuman kepada tawanan perang Yahudi. Lalu beliau menyuruh agar kaum lelaki Yahudi Bani Quraizah dihukum bunuh manakala kanak-kanak dan kaum wanita dijadikan tawanan perang. Sejurus mendengar hukuman itu baginda Rasulullah SAW bersabda:


“Sesungguhnya engkau telah berhukum dengan hukum Allah SWT yang datang dari 7 petala langit.”

Bahkan Rasulullah SAW turut bersabda:

“Sesungguhnya para malaikat menanggung jenazahnya (Sa’ad bin Muazd).” (Riwayat At-Tarmizi)

Bagaimana perasaan anda?...kredit : Kosmo

Wanita Dalam Islam

Islam sama sekali tidak memandang rendah kaum wanita. Malah menjunjung tinggi kehormatan dan kesucian kaum wanita. Ini jelas terbukti apabila Rasulullah SAW telah menunjukkan contoh yang terbaik bagaimana baginda telah membela nasib wanita muslimah yang dimalukan oleh kaum Yahudi Bani Qainuqa’ sehingga seluruh Bani ini telah dihalau dari Madinah oleh Rasulullah SAW setelah dikepung selama 15 hari.

Begitu juga peristiwa yang terjadi apabila seorang muslimah di kota Amuria di sempadan Iraq dan Syam. Wanita itu menjerit meminta pertolongan kerana kehormatannya dinodai oleh seorang pemimpin Rom. Jeritannya didengari oleh Khalifah Mu’tasim yang terus memerintahkan tenteranya yang kepalanya di Amuria dan ekornya masih di Baghdad, menyerang bukan sahaja pelakunya tetapi kerajaan Rom sekaligus. Akhirnya, kemenangan diraih oleh pihak umat Islam.


Proses Pembantaian yang 'Menggila'

Insan normal mana mungkin akan mengatakan KEKEJAMAN itu adalah suatu KENIKMATAN melainkan sudah terlabel perkataan ‘sewel’, ‘urat putus’, ‘jiwa kacau’ atau dalam erti kata lain ‘gila’ pada pemikiran dan otak mereka. Amat jelas terpampang, sememangnya realiti membuktikan mereka sudah ditahap gila segila-gilanya dengan perlakuan kerja-kerja gila yang masih lagi tidak terhenti. termasuklah kekejaman terhadap kanak-kanak, kaum wanita dan golongan tua. Cuba kita fikir semasak-masaknya wajarkah kita mahu berdamai, berbincang, menegur dengan lemah lembut atau menyuruh saja bangsa Israel yang gila ini dari berhenti berkelakuan gila? Silakan saja mengiyakan jikalau mahu turut serta terjun dengan labu-labunya.

Bagi saya ORANG GILA sewajarnya perlu diwaraskan dengan caranya tersendiri. Kasarkah bunyinya?


Di Mana Naluri Pejuang Hak Kebebasan Wanita dan SIS?

Sedar atau tidak episod kejam ini mendatangkan terlalu banyak significant untuk sama-sama kita fikirkan. Sepatutnya masing-masing sudah tahu akan peranan dan tanggungjawab terhadap isu perang antara dua agama ini. Tidak kiralah siapapun kita. Apa yang pasti ianya suatu kewajipan yang terpundak pada setiap bahu yang memikul atau menjunjung.

Saya sedang menanti respon adan laungan hak kebebasan wanita dunia dari golongan ini. Pada saat ini saya belum lagi melihat suara lantang mereka mempertahankan maruah wanita Islam dan kanak-kanak Palestin. Jikalau ditinjau, Sister In Islam (SIS) dilihat mereka begitu komited untuk memperjuangkan wanita Islam termasuklah memperjuangkan hak-hak wanita dan isu feminisme.

Adakah sudah menikus? Atau hanya menyibukkan diri mahu seiring lelaki menjadi Imam solat Jumaat? Atau sedang bergelut merebut jawatan yang disandang lelaki?. Tidak pun masih lagi leka dengan kempen mendedahkan aurat dan penentangan terhadap poligami? Mana suara kamu wahai SIS? Tidakkan kamu merasa pilu yang amat sangat bila melihat kaummu dicincang lumat?


Tzipi Livni, tokoh pemimpin wanita Israel yang sudah GILA...

Kesimpulan

Islam meletakkan taraf wanita sesuai dengan fitrahnya. Oleh itu, bila mana bergelar wanita Islam sewajarnya bersama menjadi pendamping menyelamatkan umat seagama. Bukan menghancurkan agama. Jangan sampai kamu menyokong segala tindakan TZIPI LIVNI!


Ibnurashidi
10:39 AM, 7 Januari 2009,
Siberbay.




"Luangkan sedikit masa anda untuk berkomentar, semoga sama-sama mendapat Tsaqafah dan Ilmu berguna..."

51 komentar:

Tie said...

Adoi...tak sampai ati tengok budak tu...sedih laa...Tie akan buat sembahyang hajat...agar semua saudara kita disana dilindungiNya..dan agar semua umat Islam bersatu.. Itu je yang boleh Tie lakukan..sedih laa...

cikMilah said...

Sebelum dapat ditafsir rasa, dada sebu dan ayaq mata mengalir laju. Cuma satu hakikat penyejuk rasa, roh mereka kini terbang macam burung wangi di syurga.
Perempuan tu memang gila. Masa dia mula naik hari tu. dah dapat agak dia ni mmg hati kering;
mmg sah gila laknat!

arnamee said...

Salam..

sedih.sedih.hanya doa dan sokongan yang tidak pernah putus mampu kami berikan dari sini, ya ALLLAH..=)

DAMAI said...

salam buat kamu ibnurashidi...

sungguh terkejut melihat gambar itu...moga Allah ampunkan kelemahan kita...ameen..

sememangnya wanita adalah yang paling banyak memenuhi neraka...nazubillahi min zalik...moga diri ini lebih kuat dan tabah dalam meneruskan perit pedih perjuangan Rasulullah saw ini...

khairaummah said...

memang mereka itu selayaknya digelar gila.

ya, mungkin saja pejuang hak wanita yang lain sedang bersiap sedia dengan latihan ketenteraan. maklumlah ingin menyaingi lelaki.

wanita itu posisnya tinggi. mengasuh generasi rabbani. tidak lahir singa-singa di medan peperangan, kalau bukan tangan yang lembut itu mendidik merotan.

mainkanlah peranan yang sudah ditetapkan Ilahi, wahai para Muslimah pencetus revolusi!

Nur_syahadah said...

Salam..tersentuh di jiwa terkesan di hati.. Sedihhnyee.. Tp hanya doa mampu di panjatkan pd Ilahi, semoga roh mereka semua dirahmati.. Amin..

Ibnurashidi said...

Tie...

Saya bukan sahaja tidak sampai hati, malah sudah ke tahap sampai jantung, limpa, kerongkong, tulang rusuk juga terlibat sama. Ohh, ku rindukan Khalifah Ar-Syidin!!

Jangan ditinggalkan perkara baik itu, lakukanlah setiap waktu. Bangun malam atau selepas solat fardhu janganlah diabaikan untaian doa buat umat Islam di sana dan seluruh dunia. Saya menyeru sangat dan sangat buat kalian!

Gambar budak Palestin itu saya cuplik dari akhbar kosmo, linknya :

http://www.kosmo.com.my/kosmo/content.asp?y=2009&dt=0107&pub=Kosmo&sec=Dunia&pg=du_01.htm

Ibnurashidi said...

cikMilah...

Jika mahu dikumpul air mata umat Islam seluruh dunia saya menjangkakan sudah mampu membuah sebuah kolam kepiluan.

Saya juga mendambakan sebuah kesyahidan..itulah CINTA teragung bertemu pencipta dalam keadaan amat menyenangkan. Ya Allah, kurniakanlah mereka syahid dan kami jua.

Bila gila campur laknat makna kata teruk dari binatanglah.

Ibnurashidi said...

arnamee...

Berikanlah..mereka amat memerlukan apa jua pertolongan kalian. Saya amat bimbang jika Allah SWT kelak menyoal akan apa yang dilakukan kita jika saudara seIslam dizalimi. Maka Ya Allahh, saksikanlah bahawa kami telah dan sedang melakukan amanah itu..jauhkanlah kami dari sifat buta tuli pekak sanubari!

Ibnurashidi said...

DAMAI...

Salam juga buat hati yang sentiasa damai..

Saya berharap Allah ampunkan dan gantikan kelemahan itu dengan kekuatan.

Ohh, muslimah solehah bukanlah tempatnya di Neraka..hanya betina yang tidak mengenal penciptaNYA sahaja.

Oleh itu, binalah kekuatan dirimu menjadi wanita solehah. Mampu melahirkan cahaya-cahaya bagi menegakkan panji suci kelak.

Ibnurashidi said...

khairaummah...

Gila juga ada banyak stepnya..ada yang gila talak, gila meroyan, gila babi, gila harta, gila dunia, majalah gila-gila, gila-gila remaja (tajuk filem) dan pelbagai jenis gila yang begitu popular dewasa ini. Jadi apakah jenis gila yang sesuai bagi sang Yahudi laknat ini?

Saya mengalukan jika muslimah itu menjadi tentera Islam bahagian perubatan. Bukankah ianya ada sejarah tersendiri yang mana puteri Rasulullah bernama Fatimah juga pernah membantu merawat pesakit di medan perang dan menghantar makanan. Tugas yang mulia.

Ya, amatlah tidak dinafikan akan hal kehebatan wanita Islam. Kerana ibuku juga seorang wanita. Malah saya amat menyayangi beliau.

e-leeyana said...

memang sadis melihat pembantaian yang tidak berasas tu..kasihan kanak-kanak ang masih tak tahu apa-apa..saa nak baca akhbar pun sukar kerana setiap kali terpandang gambar, hati saya pilu..

marilah kita memboikot barangan Israel dan AS..sebarkanlah nama-nama produk mereka. kerana, hanya dengan cara ini yang mampu kita laksanakan buat masa ini bagi menentang mereka. iaitu 'kuasa pengguna'

Ibnurashidi said...

e-leeyana...

Cuba lihat rakaman video di atas pula. Saya langsung terkesima, termenung sejenak..beberapa orang ibu Palestin yang sanggup berjihad! aduhh..sukar sekali!

Gunakanlah..ya silakanlah lakukan apa saja asalkan Yahudi sang penjajah musnah.

AsadulQalb said...

Salam
Entry yang berkesan.Kini,paraibu dan anak-anak sudah semakin kehabisan suara untuk terus menjerit terhadap penderitaan yan dialami.Namun,mereka yang berkuasa,para pemimpin arab dan sesetengah negara Arab semakin memekakkan telinga.
Tapi,pasti,janji kemenangan dari Allah itu pasti.

suara said...

Salam Farid...
Setiap kali melihat gambar-gambar bukti kekejaman Israel, hati rasa panas, jiwa rasa lemas.
Apa mereka tak punya rasa?
Apa mereka tak ada jiwa?
Apa mereka benar-benar gila?

Ya Allah... bantulah meredakan penderitaan saudara kami disana!!!...

cLoVer4miza said...

Salam..

Ya Allah sedihnya tengok pic tu.. Laknat Yahudi!!

Ibnurashidi said...

AsadulQalb...

Apabila mereka-mereka menyokong Israel gila dan dilaknat itu maka penyokong itu juga turut menjadi gila serta merta tanpa berselindung lagi.

Insya'Allah pasti, tetapi perlu sentiasa berusaha berdoa dan bekerja keras barulah pasti itu menjadi kepastian yang tidak berbelah bagi.

Ibnurashidi said...

suara...

Salam Kaksu...oohh begitu juga saya. Resah gelisah melihat berita pelanggaran hak asasi manusia.

Kerana mereka bukan manusia,
Kerana jiwa hilang entah kemana,
Ya, sangat tepat. Mereka sudah menjadi gila segalanya..

Aminn..

Ibnurashidi said...

cLoVer4miza...

Salam..silakan..laungkan lagi sekuat hati begini..YAHUDDIII LAKNATULLAHH!!Khaibar khaibar ya yahud jaisyu muhammad saufa ya udd!!

Allahhuakbar!!

Fakhzan Marwan said...

Salam,

Salah satu tokoh yang paling saya suka adalah Saad bin Mu'az! Moga2 semua pejuang Islam ini dapat mencontohi semangat para shabat, yang memburu syurga dan redha Ilahi. Aduhai kerajaan Islam yang mengaku Islam! Tunggu sahaja pembalasan dari Rabbul Izzati itu!

*owh maaf ya, kalau berbicara mengenai Palestine ini, saya selalu emo!*

USTAZAH-ENGINEER said...

Kebanyakan Pejuangan Hak kebebasan wanita, berjuang utk perkara yang bukan pada haknya.

Suara SIS jangan diharap kedengaran. Mereka berpekik utk perkara yg memuaskan hati mereka shj.

Saya rasa, kita kurang rasa tekanan, maka kita juga kurang tindakan. Kemungkinan kita sekarang bukan di Palestin, maka kita rasa lebih selesa.

Saya boleh bayangkan, jika kita menjadi salah seorang yang berada di Palestin, saya yakin kita juga memilih utk Syahid!.

Ibnurashidi said...

Fakhzan Marwan...

Saya juga merindui biasan pejuang seperti Rasulullah SAW dan para sahabat. Ya Allah, hadirkanlah seorang khalifah yang betul-betul berwatakkan pemimpin sejati. Perisai umat seluruh dunia!

Kerajaan Islam yang mengaku Islam itu retorik semata. Semacam tin yang berbunyi tetapi kosong didalam. Nauzubillah.

Ibnurashidi said...

Salam USTAZAH-ENGINEER...selaku penulis Muslimah.

Pertamanya, terima kasih kerana sudi mengemukakan komen yang saya tunggu. Peka.

Keduanya, sebenarnya tajuk dan isi entri di atas bukanlah saya mengharapkan pertolongan mahupun bantuan dari SIS. Harus baca dengan dua minda berbeza. Sedangkan PBB menyepi, OIC berdiam diri, inikan SIS yang sekelumit itu. Entri di atas disampaikan dengan gaya MAJAZ. Saya merasakan meraka terlalu memekik dan melolong dalam beberapa isu sebelum ini. Jadi, kalau betul apa yang diperjuangkan mengapa tidak mahu terus lantang bersuara. Di mana Aminah Wadud? semoga sedikit faham dengan penjelasan.

Ketiganya, untuk pengetahuan semua. JIHAD yang paling besar dan mulia adalah MATI SYAHID. Untuk mencapai darjat itu bukanlah seperti orang yang kecewa putus cinta lalu terjun bangunan dan mati. JIHAD perlukan ILMU, TSAQAFAH, KEMAHIRAN, STRATEGI. Amat malang jika atas dasar semangat semata tanpa ilmu di dada dan tujuan juga masih samar-samar terus terjun dalam getir medan. Saya juga merasakan belum pun sampai Palestin, mungkin persempadanan GHAZZAH-RAFAH-MESIR sudah terbongkang dibedil tentera Mesir.

P/S : Hutang juga perlu diselesaikan jika mahu berjihad:)

kin hashim said...

'Gerun' dengar ucapan wanita kat video tuh... semangat jihad yg menggunung tinggi...terasa sgt kerdil diri ini.

arsaili said...

salam...selamatkan saudara kita di sana..say Peace no war

Ibnurashidi said...

kin hashim...

Bila segalanya sudah ke kemuncak, rintangan menjadi mudah, kesusahan menjadi ringan...saya juga masih merasa kerdil diri menontonnya.

Ibnurashidi said...

arsaili...

Salam Encik..hari ini angka 821 Syahid dan 3340 cedera. Entah bila angka ini akan terhenti. Hanya Allah sahaja yang tahu segala isi bumi. Ku mohon agar angka itu terus terhenti dan hancurkan Yahudi!

Bila Yahudi jadi anjing kurap barulah saya bangga menyebut Peace No War..

Ibnurashidi said...

Saya pelik dengan sikap manusia. Kita sibuk untuk menentang Yahudi, kita berusaha menjadikan kebenaran mengatasi kebathilan tetapi PASTI ada suara cakap-cakap belakang. Ada saja yang tidak kena. Ohh, benarlah mahu menegakkan kebenaran itu seperti menggeggam bara api. Sungguh terasing sekali Islam akhir zaman kini!!

Humayra' said...

Rindukan khalifah? Rindukan Salahuddin al-Ayyubi yg akan menyelamatkan ummah?

mereka dah tiada.. yang ada hanyalah kita. Kita yg sedar dan mahu berbuat sesuatu untuk menyelamatkan rakyat Palestin khususnya, dan Muslim keseluruhannya.

Kita lah yg perlu berusaha.. pertingkatkan iman dan amal untuk membangkitkan ummah. jangan nk diarap pd SIS atau pemimpin negara arab/ negara2 Islam lagi. Harapan itu terletak di tangan kita!

Ayuh sama2 berusaha sedaya upaya.. do our part.. meski terasa langakh kita itu kecil, at least, kita telah bersama2 berusaha. Dan ajak rakan2 kita untuk menyumbang sama..

Ibnurashidi said...

Humayra'...

Rindukan itu bererti mahu ada yang menjadi sebegitu. Bukan rindu umpama pungguk rindukan bulan. Seperti kita meletakkan matlamat atau cita-cita kita. Itu juga bererti kita merindukan agar terlaksana cita-cita kita lantas berubah menjadi realiti. Mereka boleh dijadikan role model untuk sebuah PENYATUAN.

Perlu disedari, bukan hanya kata akan rindu tetapi usahanya juga harus seiring terus berjalan. Usaha individu itu pelbagai, bermacam cara. Apa yang penting tidaklah berlanggar landasan syarak dan tujuannya kerana agama Allah SWT.

Saya tidak setitis harapan mahu berharap pada SIS, pemimpin arab atau PakLah sendiri! Kamu juga tahu apa yang mereka lakukan. Harap baca entri saya dengan teliti.

Ya, Ayuh teruskan usaha..jangan ada yang bersalah sangka lagi!

DrAlia said...

*diam*

da terlalu banyak kekejaman ISRAEL.. [mengeluh kecil]
kita disini masih hanya tak berbuat apa2..
nak tggu apa pn tak tahu lah..

moga ada hari yang lebih cerah setelah duka ini!

*senyum*

Ibnurashidi said...

DrAlia...

Menggeleng kepala...(tengah selsema).
Kita di sini masing-masing mengharapkan orang lain sedangkan orang lain mengharapkan orang lain juga..jadi harapanya hanya kepada Allah SWT yang berhak di atas segala-galanya.

Titik tolak tragedi ini memberikan signal yang amat jelas bahawa umat Islam ternyata tidak mahu bersatu seluruhnya. Berpecah-pecah kepada kumpulan-kumpulan menjadi hobi pula.

Semoga hari esok lebih cerah dari hari ini!

nahwanNUR said...

assalamualaikum warahmatullah.

ada 2 perkara di naikkan oleh nta dalam entri kali ini. Prihatin Palestin dan keprihatinan pejuang SIS dan seangkatannya. Memandang kepada 2 perkara ini dalam 2 dimensi berbeza membawa kepada 2 jawapan berbeza.

Dalam isu prihatin palestin, bahkan kerajaan kita sendiri melaung prihatin keatas serangan Israel, namun terlalu 'takut' untuk melakukan sekatan ekonomi ke atas negara sekutunya, dan dengan tidak bijaknya kerajaan megatakan di dalam akhbar yang kononnya suara rakyat bahawa mereka hendak 'menjaga kepentingan negara'. 'Menjaga kepentingan' itu sendiri menampakkan sifat 'selfish' walhal dalam isu palestin, ini bukan lagi hal negara, malah lebih kepada hal hamba-hambaNYA. Islam itu bersaudara, jadi tiada istilah negara sendiri, kaum sendiri, tetapi kepada AGAMA ISLAM itu sendiri. Namun, Itulah realiti sebenarnya dunia kita.

Keprihatinan SIS lebih kepada kepentingan 'hak dan kesaksamaan' yang membuta tuli (pandangan saya sahaja). Buta dan tulinya menyedari hakikat perbezaan yang di atur ALLAH swt itu sebenarnya adalah sebaik-baik aturan buat manusia dan sarwajagat. Tetapi bagi mereka, mungkin isu palestin tidak mendatangkan faedah yang jelas kepada mereka, cukuplah terlalu ramai menyuarakan ketidakpuashati an kepada israel, tetapi mereka memperjuang hak yang lain. Dangkal pemikiran para bijak pandai ini sebenarnya di sebabkn terhadnya kefahaman pada agama ALLAH. Jika dilihat dan diperhatikan, isu Palestin lah merupakan sebesar-besar pencabulan keatas hak dan kehormatan wanita dan kanak-kanak, namun di dihijabkan oleh ideologi barat yang di anuti manusia dunia saat ini.

Wallahua'lam

whitetulip said...

salam.

Terkedu membaca n3 ana ini. Hati sebenarnya mmg telah sekian lama disayat pilu berikutan perang ke atas Palestin. Hati manusia yang bertopengkan syaitan, sememangnya tidak akan lari dari siksaan azab dari Allah. Mata hanya memandang, namun hati, bahu terasa sakit yang tak terucap oleh kata2. Terlalu pedih. Tak perlu tanya bagaimana perasaan tika melihat kekejaman kafir durjana. Hanya kepada Allah kumohon, semoga ianya akan berakhir cepat. Apalah daya, apalah usaha. Hanya airmataku mengalir melihat babak demi babak yang terpapar di tv, di akhbar. Azab rasanya melihat apa yang berlaku. Bersama2lah kita berdoa di setiap solat agar Allah turunkan bala ke atas keturunan syaitan laknatullah. Sesungguhnya, bumi tidak akan menerima tubuh mereka ketika mati kelak. Ianya akan menjadi makanan ulat2 yang busuk. wallahua'lam.

~PakKaramu~ said...

Assalamu'alaikum Wr,Wb

Terima kasih kerana melawat saya dan link kat blog ini, Allah s.w.t telah jelaskan bahawa manusia memang ada jenis haiwan dan syaitan akan tetapi manusia tidak selalu bincangkan jenis manusia tersebut sebab takut terkena batang hidung sendiri

ASaL said...

salam

Gila orang yg gila, krn urat putus dn celaru penaakulan mantiknya itu lumrah. Bg sy itu tidak cukup gila. Atau gila yg normal.

Apakah gila yang lebih gila? Ia adalah pejuang2 syahid yg sanggup mati demi Tuhan, semata-mata demiNya, kerana kegilaan yang ini menjungkar balik negeri (rasio) orang berakal.

Kerana itu tiada siapa dapat menjelaskan tindakan pengebom berani mati dan para syuhada' yg berbaris di barisan paling hadapan.

;) salam juang!

Ibnurashidi said...

nahwanNUR...

Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh…

Alhamdulillah, anda memahami 2 perbezaan itu. Tetapi saya tidak mengasingkannya kerana boleh dihubungkaitkan.

Isu prihatin Palestin saya bersetuju dengan ulasan anda.

Benar, itulah tujuan saya menulis entri berbentuk ‘perli’. Kalau mereka peka, lakukanlah apa sahaja usaha asalkan punya kebaikan untuk umat Islam. Bukan mencanang apa yang terlarang.

Terima kasih. Jazakallahu khairan kathira.

Ibnurashidi said...

Wa’alaikumsalam Whitetulip…

Satu sahaja jika kita mahu tahu hati kita itu masih menganggap umat Islam adalah umat yang satu. Iaitu di saudara-saudari kita dihentam kedurjanaan kita turut merasa. Kerana umat Islam itu umat yang bersaudara. Itulah yang dipesan baginda sewaktu Khutbah terakhir baginda Rasulullah SAW.

Imam Ahmad meriwayatkan:

“Sesiapa yang berada di sisi seorang mukmin yang dihina dan dia tidak menolongnya sedangkan dia mampu untuk menolongnya, Allah akan menghinanya di hadapan semua makhluk pada hari kiamat nanti.”

Bila teringat tentang bumi tidak menerima tubuh. Saya teringat kisah seorang pemimpin secular Turki dahulu. Mustafa Kamal Attartuk. Nauzubillahhi minzalik.

Ibnurashidi said...

Wa’alaikumsalam ~Pakkaramu~...

Sekali sekala perlu dibincangkan. Kerana dalam Al-Quran Allah SWT ada membicarakan.

“Mereka ingin supaya kamu menjadi kafir sebagaimana mereka telah menjadi kafir, lalu kamu menjadi sama (dengan mereka). Maka janganlah kamu jadikan di antara mereka penolong-penolong(mu), hingga mereka berhijrah pada jalan Allah. Maka jika mereka berpaling, tawan dan bunuhlah mereka di mana saja kamu menemuinya, dan janganlah kamu ambil seorangpun di antara mereka menjadi pelindung, dan jangan (pula) menjadi penolong..” (An-Nisaa’ : 89)

“Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, yaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dan jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah-indah untuk menipu (manusia). Jikalau Tuhanmu menghendaki, nescaya mereka tidak mengerjakannya, maka tinggalkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan.” (Al-An’am : 112)

Bukankah Al-Quran dan Sunnah diturunkan kepada manusia bertujuan menerangi jalan yang lurus? Sebagai pengajaran, muhasabah dan ikutan.

Ibnurashidi said...

ASAL...

Maksudnya Yahudi gila normal?..bagi saya gila mereka sudah tahap lebih teruk dari khinzir.

Para syuhada' lebih sopan di sebut kecintaan mendalam atau sampai zuqqnya ke hadrat Ilahi.

Saya rasa, saya faham maksud anda. Atau ada maksud lain barangkali.

ASaL said...

ibnurashidi,

hanya kita yg faham ttg zuqq, tentang cinta demi Cinta.

cinta yg tdk menuntut apa2.

cinta yg tdk krn harta, tidak kerana keasyikan dunia (perempuan, kemewahan, ego, harta, kedudukan, pangkat, sanjungan, kekayaan, kuasa, nafsu, dsb)

dlm rasio masyarakat global, zuqq para jihad, para syuhada'digelar kegilaan yg gila.

...krn mrk tdk meminta apa2, meski kehidupan, meski diri, krn yg ada disegenap pembuluh darah, hanya Tuhan.

hanya Tuhan.

Ibnurashidi said...

Asal...

Insya'Allah, semoga saya dan kamu mengerti akan hal itu. Juga buat muslimin muslimat yang inginkan pengabdian kepada Azza Wajalla.

Sekali imbas kamu berbahasa seperti seorang ahli sufi dalam bidang tasawuf..benarkah?mungkin ada benarnya maksud 'gila' itu.

Benar, mereka yang sudah ke Maqam penyerahan diri kepada Allah SWT langsung tidak memandang lagi nikmat dunia..dunia sudah menjadi seperti virus kecil dimata mereka. Dunia menjadi anjakan untuk mencapai alam hakiki..

Sunshine in the morning said...

salam..

i'm here..
huhu..
thx 4 drop at my blog..

humaiRah said...
This comment has been removed by the author.
humaiRah said...

assalamualaikum wbt, akh.

martabat wanita adalah tinggi di sisi islam. nak sentuh tentang SIS yang (kononnya) memperjuangkan hak wanita. bukan sekadar ingin menjadi setaraf dengan laki, atau berebut menjadi imam yg perlu dilakukan. ada hadis rasulullah saw yg berbunyi, tidak akan berjaya suatu kaum yg diperintah oleh wanita (kalau salah tolong betulkan). apa yg berlaku sebenarnya datang dari kita sendiri. Islam itu sangat indah melainkan apabila manusia tak mampu mengikuti dan selalu bersongsang dgnnya..

mg wanita2 zaman sekarang kembali pada fitrah asal. fitrah asal bkn maknanya wanita perlu duk rumah sahaja. islam tak menghalang wanita walaupun dalam berpolitik sekali pun. hanya batas pergaulan dan maruah perlu dijaga.

yg baik itu datang dari Allah. yg buruk itu dari neem sendiri. kalu salah, tolong betulkan. wallahualam

USTAZAH-ENGINEER said...

Terima kasih akn komentar balas.

saya memahami apa yang cuba nta sampaikan, sekadar membuat komentar ringkas.

4 perenggan komen saya sebelum ini, adalah 4 komen yg berbeza cuma tiada kelapangan utk menghurai panjang lebar.

saya suka dgn komentar-komentar dalam entri ini. kebanyakan blog2 yg mengeluarkan entri Palestin pastinya menerima maklum balas yang baik. itu tandanya kita prihatin.

cuma, dikhuatiri, kepedulian kita hanya untuk sementara. dan lebih dikhuatirkan jika kepedulian kita hanya atas dasar simpati.

bagaimana kita ingin mengajak semua umat Islam peduli atas dasar iman ya? Mengambil tahu, mahu membantu & mampu merubah keadaan ini dari berlarutan.

namun, sekurang-kurangnya simpati itu juga merupakan sekelumit iman walau tidak mampu mengubah dengan tangan mahupun perkataan.

semoga kita mengambil pengajaran sebagai amaran dari Allah bahawa umat akhir zaman semakin terkeluar dari landasan Al-Quran dan Sunnah.

Itulah dasar penyelesaiannya...kembali kpd Al-Quran dan Sunnah. Bukan rakyat palestin sahaja tetapi sekalian umat Islam di bumi ini.

Ibnurashidi said...

Sunshine in the morning..

Salam..nice to meet you..see you again next time ya!

Ibnurashidi said...

wa'alaikumsalam..HumaiRah

martabat wanita adalah tinggi di sisi islam. nak sentuh tentang SIS yang (kononnya) memperjuangkan hak wanita. bukan sekadar ingin menjadi setaraf dengan laki, atau berebut menjadi imam yg perlu dilakukan. ada hadis rasulullah saw yg berbunyi, tidak akan berjaya suatu kaum yg diperintah oleh wanita (kalau salah tolong betulkan). apa yg berlaku sebenarnya datang dari kita sendiri. Islam itu sangat indah melainkan apabila manusia tak mampu mengikuti dan selalu bersongsang dgnnya..

Saya bersetuju dengan padangan kamu dan matan riwayat hadis tersebut.

Benar, dalam Islam tidak menghalang wanita untuk berpolitik. Tetapi kena pada tempat dan caranya. Serta tahu status dirinya sebagai wanita. Tidak terlalu bebas dan tidak terlalu terkongkong.

Ibnurashidi said...

USTAZAH-ENGINEER

cuma, dikhuatiri, kepedulian kita hanya untuk sementara. dan lebih dikhuatirkan jika kepedulian kita hanya atas dasar simpati.

bagaimana kita ingin mengajak semua umat Islam peduli atas dasar iman ya? Mengambil tahu, mahu membantu & mampu merubah keadaan ini dari berlarutan.


Hal yang sementara itu kebiasaannya keterikatan atas dasar semangat selain Islam. Jika dengan dasar Islam mendalam, sudah pasti pencernaannya lahir dari Iman dan simpatinya itu juga atas dasar saudara seakidah.

Pupuklah Iman itu dengan Ilmu dan Amal..nescaya kelak berbuah hasil yang memuaskan..jangan lupa, fikir juga harus berlandaskan syariat..tidak akal semata..

Hal masalah umat, Rasulullah SAW sudah mengajar cara bagaimana toriqoh sebenar menengakkan Islam. Pelajarilah..

thaliana_damia said...

salam ibnu rashidi ...

saya memang menyampah dengan wajah Tzipi Livni dan lebih menyampah dengan statementnya bahawa hamas penyebab peperangan ...saya pun turut tertanya mana pejuang hak wanita yang selama ini melaungkan kesaksamaan hak ...adakah mereka tidak berasa sakit bahawa wanita islam palestin di siat siat oleh Yahudi ...mana mereka ketika ini??? Lagi satu bukankah barat menunjukkan kerana perjuangan kesaksamaan akhirnya mereka juga merana seperti contoh terdekat britney spears yang boleh digelar muflis kerana hartanya terpaksa di bahagi dua dengan bekas lelakinya yang dikawini kurang 48 jam ....mungkin itu kesaksamaan yang mereka mahukan...

Ibnurashidi said...

thaliana_damia...

Baru-baru ni dia ada buat perjanjian dengan USA untuk mempertingkatkan lagi cara menghapus HAMAS. Sungguh keji..

Pandangan kamu tentang SIS saya amat setuju. Itu maksud saya tempoh hari.

Oh, suatu info yang berguna tentang Britney Spears itu. Terima kasih ya..

Post a Comment

Blogger Muslimin

HarakahDaily.Net

Blogger Muslimat

Tranungkite Online V8

  © Blogger templates Newspaper by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP