Srikandi Agama Mujahidah Sejati (Episod 3)

Saturday, June 28, 2008


Nurul memandang cincin bertahtakan berlian dijari manisnya. Dia tersenyum sendirian. Hatinya makin terbuka untuk insan yang sedang mengetuk pintu hatinya, meminta izin untuk menetap disitu.


“Manis bakal menantu makcik ni..”


Nurul tersenyum sambil wajahnya tertunduk malu.

“Ini dari mustaqim. Dia kirim sampul ni untuk kamu..Insyaallah nanti makcik bawa orangnya datang sendiri..katanya segan lagi nak datang..nak kenal dulu katanya..”

Nurul hanya tersenyum mendengar bual bicara bakal ibu mertuanya sambil menyimpan kemas sampul yang diberikan tadi..

“Mak kamu dah bagitahu hajat mustaqim..?”

Nurul hanya mengangguk.



“Makcik ikutlah apa yang terbaik untuk kamu berdua..yang nak kawin tu kamu..kami ni setuju jelah..”. Suara bakal ibu mertuanya lagi sambil memandang kearah bakal besannya.



“Ye tak..?”



Nurul tersenyum, geli hati dia melihat ibunya hanya mengangguk. Mengikut apa yang dirasakannya baik.




Majlis pertunangan yang dilangsungkan pada sebelah pagi tadi masih segar di dalam ingatannya. Ibunyalah orang yang paling sibuk sekali. Lagaknya bagai mengurus kenduri kahwin. Ayahnya pula diruang tamu. Apa lagi kalau tak berbual rancak dengan kawan- kawannya. Agaknya mungkin bangga menanti kehadiran menantu sulungnya.



Nurul bersendirian dalam bilik. Nasihat ayah petang tadi disemat kemas dihatinya. Sebak bila mengenangkan nasihat ayahnya tadi.




“Nurul..Abah yakin sangat dengan Nurul..bagi abah..Nurul dah faham sangat tanggungjawab Nurul sebagai seorang anak selama ni..Dan abah rasa bukanlah terlalu awal bagi abah untuk membuat keputusan yang sebegini..Bagi abah dah sampai masanya untuk Nurul berumahtangga dan ada sesorang yang bertanggungjawab ke atas Nurul..Betapa besarnya ganjaran dari Allah untuk seorang wanita yang taat kepada Allah dan taat kepada suaminya.Tiada tempat lain baginya selain syurga Allah..Dan abah taknak anak abah yang abah sayang terlepas peluang tu..Nurul berpegang kuat dengan apa yang ayah cakap selama ni..Dan abah rasa bersyukur sangat ada anak yang solehah macam Nurul..selama ni abahla orang yang paling berhak untuk Nurul.tapi selepas ni suami Nurul lah orang yang paling berhak keatas Nurul..Ketaatan pada suami adalah menjadi kewajipan keatas isteri dan rasanya contoh terbaik dan terdekat yang boleh Nurul ikut adalah mak Nurul..Nurul faham kan apa yang abah cakapkan ni..Abah doakan semoga Nurul sentiasa berdiri diatas landasan agama yang kukuh..”



Nurul mencium tangan ayahnya. Air matanya menitis membasahi pipinya.




“Terima kasih abah..Abah selalulah mendoakan Nurul..agar kuat hati nurul berusaha dan bertawakkal kepada Allah.Nurul takkan mampu sebegini tabah tanpa doa abah dan mak..Nurul takkan hampakan abah dan mak untuk melihat mujahidah muda dalam keluarga ni.Nurul sayang sangat pada abah dengan mak.Doa abah dan mak la sumber kekuatan nurul..”



“Tak lenguh ke cik Nurul oi asyik tersenyum ja tu..”. Nurul pantas memandang Aisyah.



“eeeii..tak baik tau mengata orang macamtu..”



“Bukan mengatala..Cuma Aisyah risau ja sebab kawan Aisyah yang sorang ni dah kena demam angau..”. Aisyah bergurau.



“Aduh!..sakitla..”. Aisyah mengurut-urut tangannya apabila satu cubitan hinggap dilengannya. Sambil bibirnya melemparkan senyuman.



“Betul la kan apa yang Aisyah cakap tu..”

Nurul hanya tersenyum.



“Sakit ke Cik Chah..lama menggosok tu..”

“ha'aa..tangan Nurul tu bukannya taktau..kalau cubit tu sakit betul..”. Aisyah mencebik bibir.



“Ai..tadi dah senyum elok je..sekarang dah masam balik?Sori..hehe..Aisyah..Nurul rasa tenang sangat sekarang tau. Tak macam hari tu..”



“Itulah Aisyah dah bagitahu dulu. Mak dan ayah Nurul mesti fikirkan yang terbaik untuk nurul..Mungkin diorang nak ajar Nurul untuk lebih bertanggungjawab..Dan yang penting Nurul tahu Allah sayang hambanya yang soleh dan sentiasa bersabar..”



“Terima kasih Aisyah..Nurul pun selalu doa yang kawan Nurul Sorang ni cepat-cepat berjangkit penyakit angau Nurul ni..”



Mereka berdua ketawa.



Belum habis lagi nie..ikuti sambungannya....





Hasil Nukilan : Fakhruz Hadfi Bin Ghazali@2007
Disemak oleh : Ibnurusyd







2 komentar:

srikandi said...

salam 'alaik. cerita yg menarik. panjang lg ke cerita nie ek..? sambung cpt2 k..:D

tinta_permata said...

salam juga..tak pjg sgt juz mcm cerpen..maafla ana terlewat post smbungnnye arini sbb semalam ke kaherah ni baru smpai rumah..tnggu yer..

Post a Comment

Blogger Muslimin

HarakahDaily.Net

Blogger Muslimat

Tranungkite Online V8

  © Blogger templates Newspaper by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP